Mabes Polri Sambangi Ponpes Lawan Ujaran Kebencian

Spread the love

SRAGEN, POSKITA.co – Mabes Polri berupaya keras melawan ujaran kebencian dan fitnah atau hoax yang marak beredar di masyarakat menjelang Pemilu. Salah satunya dengan mengajak santri lawan ujaran kebencian yang banyak beredar di media Sosial.

Salah satunya yakni dilakukan para lulusan Akademi Kepolisian (Akpol) yang bertugas di Mabes Polri. Sejumlah tim dari mabes polri tersebut datang dan menghadiri Pondok Pesantren (Ponpes) di Sragen. Salah satunya Ponpes Al Mukmin, Cantel Kulon Sragen.

Pada kesempatan tersebut para santri dan pimpinan ponpes menegaskan sikapnya untuk melawan hoax dan ujaran kebencian. Pimpinan ponpes K.H  Ahmad Dahlan menegaskan dukungannya pada Polri untuk melawan ujaran kebencian.

”Kami sangat mengapresiasi, yang saya tunggu langkah seperti ini, insya Allah saya akan bantu menghapus hoax yang marak,” tandasnya.

Pihaknya menyampaikan sudah sering menekankan pada santri. Karena hoax ini meresahkan masyarakat. Dia menjelaskan gadget boleh dipakai di rumah. Namun di Ponpes dilarang. ”Saya selalu pesan agar hati-hati ada 2-3 tapi tetap dijaga jangan sampai terbawa arus ujaran kebencian,” bebernya.

Ponpes Al Mukmin sendiri memiliki ratusan santri di Sragen. Para santri sudah disiapkan untuk menyampaikan ke masyarakat agar jangan sampai ikut terbawa berita fitnah yang belum tentu kebenarannya.

Sementara Ustadzah Nur Mazidah memimpin deklarasi menegaskan pihaknya mendukung pemerintah dalam rangka mensukseskan Pemilu 2019. Selain itu, pihaknya siap menjaga keamanan dan ketertiban NKRI. ”Menolak penggunaan ujaran kebencian dalam Pemilu 2019, kami juga mendukung Polri dalam menjaga keamanan,” terangnya. (Cartens)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *