KSP Gelar Diskusi Terarah dengan Akademisi Universitas Andalas

Spread the love

Padang, Poskita.co

Setelah menggelar diskusi nasional ‘Road Show Capaian Tiga Tahun Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla’ yang dihadiri 600 mahasiswa di Convention Hall, Selasa, 20 Februari 2018, hari ini Kantor Staf Presiden melanjutkan agenda di Universitas Andalas dengan dua sesi Diskusi Kelompok Terarah (Focus Group Discussion/FGD).

Dua tema diangkat dalam dua sesi FGD pagi ini, yakni di sesi pertama terkait Pembangunan Desa (Padat karya tunai) Program Reforma Agraria dan Perhutanan Sosial. Adapun sesi kedua membahas Pangan, Gizi dan Bantuan Sosial (Pengentasan Kemiskinan).

“Tujuan FGD ini adalah mendapatkan masukan dari dunia akademisi dan dunia riset tentang dua topik ini. Asumsinya adalah masukan dari bapak dan ibu sekalian ini berasal dari riset akademis, baik sebagai research question utama maupun hasil pengembangan research question lainnya,” kata Deputi II Kepala Staf Kepresidenan Yanuar Nugroho dalam pengantar diskusi.

Deputi yang membidangi Kajian dan Pengelolaan Isu-isu Sosial, Ekologi, dan Budaya ini melanjutkan, ada empat hal tentang Pembangunan Desa yang menjadi pillar tata kelola, yakni tata cara alokasi, bagaimana desa diberi pendampingan, prioritas pembangunan dan terakhir pelaporan. “Keempat ini yang menentukan akuntabilitas pemanfaatan dana desa,” katanya.

Topik kedua antara lain membahas masalah bersama, yakni setiap tiga bayi yang lahir, satu diantaranya lahir dalam keadaan stunted. Stunting adalah masalah kurang gizi kronis pada anak  yang disebabkan oleh asupan gizi yang kurang dalam waktu cukup lama akibat pemberian makanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan gizi sejak dalam kandungan. Di antaranya terlihat dengan tinggi badan tak normal dan otak bayi/anak yang kurang baik.

Yanuar menegaskan, saat ini pemerintah bekerja keras menurunkan angka stunting. “Di awal masa pemerintahan Presiden Jokowi pada 2014, angka stunting di Indonesia mencapai 33-35 persen. Artinya, lebih dari 1 dari 3 anak mengalami kondisi stunting. Dengan kerja keras, kini turun jadi 27 persen,” katanya. Capaian ini tetap harus diupayakan agar kembali turun, karena standar angka stunting di sebuah negara sebaiknya tak melewati 20 persen.

Para akademisi Universitas Andalas yang hadir dalam FGD ini antara lain Prof Dr Afrizal MA, Prof Dr Erwin MSi, Dr Alfan Miko MSi, Dr Asrinaldi MSi, Dr Kurniawan, Drs Syaiful, Ir Fadli Rustam, Drs Edi Indrizal, Prof Dr Nursyirwan Effendi, Prof Dr Helmi MSc, Dr Denas Symond MCN, Dr Aidinil Zetra MSi, Dr Jendrius MSi, Drs Rinaldi Eka Putra MSi, Dr Indraddin MSi, dan Dr Zainal Arifin MSi. Foto: Biro Pers Setpres

COSMAS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *