Ini Dia Pesawat N219 “Nurtanio”

Spread the love

Jakarta (Poskita.co) – PesawatN219 resmi diberikan nama “Nurtanio” oleh Presiden RI Joko Widodo. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini M. Soemarno,  menjelaskan tentang apa dan bagaimana pesawat N219 karya anak bangsa tersebut.

Pemberian nama ini merupakan tahap awal dari serangkaian uji coba dalam memenuhi “Type Certificate” yaitu sertifikasi kelaikan udara dari desain manufaktur pesawat yang dikeluarkan oleh Direktorat Kelaikan Udara dan Pengoperasian Pesawat Udara (DKUPP) Kementerian Perhubungan. Sertifikasi tersebut  ditargetkan selesai akhir tahun 2018 sehingga  kegiatan produksi dapat dilakukan di  tahun 2019. Sementara itu, penerbangan Perdana pesawat N219 ditargetkan dapat dilakukan di  awal Juli 2019 oleh  PT Pelita Air Service.

Pesawat N219 merupakan pesawat komuter dengan kategori CASR 23 yang memiliki kapasitas 19 penumpang dan dikembangkan oleh PT DI bersama Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) sejak tahun 2014. Pesawat ini dirancang untuk melayani operasional bandara perintis di wilayah-wilayah terpencil karena memiliki kemampuan untuk take off dan landing pada landasan pendek, mampu terbang dan mendarat dalam keadaan cuaca yang sulit diprediksi serta mampu beroperasi di daerah pegunungan atau daerah-daerah dengan elevasi tinggi.

Pesawat N219 mampu mengangkut beban hingga 7.030 kg saat take off dan 6.940 kg saat mendarat. Kecepatan pesawat N219 bisa mencapai 210 knot dengan kecepatan ekonomisnya 190 knot. Pesawat ini juga bisa digunakan untuk mengangkut penumpang sipil, militer, barang, evakuasi medis hingga bantuan saat bencana alam.

Rini mengatakan, pemerintah mengapresiasi pengembangan pesawat N219 sebagai karya anak bangsa yang memiliki kontribusi penting dalam menggerakkan roda perekonomian. Dengan spesifikasi dan keunggulan yang dimilikinya, kehadiran pesawat N219 diharapkan mampu mendorong konektivitas antarpulau yang pada akhirnya mendorong perekonomian nasional.

“Bertepatan dengan Hari Pahlawan, pemberian nama pesawat N219 merupakan suatu bentuk apresiasi pemerintah atas kerja keras dan karya nyata anak bangsa dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Ini sangat penting artinya bagi PT DI dan bagi industri dirgantara Indonesia karena merupakan pembuktian bahwa bangsa Indonesia mampu merancang dan membangun sebuah pesawat yang murni 100% hasil karya anak bangsa,” katanya. (Cosmas Sabdo) Foto: Biro Pers Setpres

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *